Monday, May 16, 2016

AC yang pingsan

Di ruangan seksi saya, Air Conditioner (AC) nya suka pingsan mendadak.
Entah kenapa, sudah beberapa kali diperbaikin tetap aja ni AC suka pingsan, gak mati ya, soalnya dia bisa hidup kembali...

Nah seperti biasa, para cewek-cewek di ruangan (ya seruangan saya mah isinya cewek semua) langsung brisik kalau tiba-tiba si AC pingsan, biasalah cewek, pokoknya situ aja mah yang salah...

April: Ih ni AC, pingsan-pingsan lagi, kalau nyala juga gak terlalu dingin, apa harus diisi ulang ya freon nya?

Saya: Ya mendingan sih panggil tukang servis AC aja.

Meta: Iya mbak, kita lapor aja biar langsung dibenerin.

Tante Bengkoang (TB): Bawa bae ke MDP (Tempat servis komputer), bagus tuh mereka kalau servis-servis cak itu.

Saya, April, Meta :  AC! *tepok jidat pake gebugan kasur*

TB : Oh.. AC... Aku kira laptop.

Oh Tante... kenapa lah dirimu suka nyamber tanpa dosa kayak KRL.... *jedotin pala ironman ke tembok*

Sunday, April 24, 2016

Daur Ulang

Biasanya di kantor kita terbiasa mendaur ulang kertas, kalau di TK mendaur ulang sampah jadi kerajinan. Para ibu-ibu atau bapak-bapak yang suka masak suka mendaur ulang makanan biar gak kebuang.

Tante Bengkoang seperti layaknya tante-tante hemat pada umumnya, sering mendaur ulang makanan, Biasanya dalam rangka bersih-bersih kulkas beliau suka menggunakan sisa bahan di kulkas, atau sisa makanan. Yah.. kan dibuang sayang...

Awalnya beliau bawa pempek nasi. Apa itu? Itu adalah pempek yang di buat dari sisa nasi kemarin, katanya sayang kalau nasi dibuang, mending jadiin pempek. Saya biasa aja sih, untuk orang Palembang yang penting cukonyo lemak. 

Besok harinya, masih dengan sisa cuko kemarin, TB dengan asiknya nyocol malkist gula ke dalam cuko. Wah.. keren juga nih si tante, bener-bener wong Palembang nian, baru kali ini saya liat orang makan malkist gula pake cuko.

Besoknya lagi, ternyata sisa cuko itu masih ada, jadi menurut beliau wajar aja kalau saat itu beliau sangat menikmati nyocol potongan buah ke dalam cuko. 

Dan saya pun menyimpulkan, cuko ternyata adalah condiment serbaguna. 

Besoknya TB datang ke kantor, bawa martabak. Diletakan sepotong di atas meja saya, dia bilang, "Cobain deh, kemarin malam aku coba buat", saya cobain.. "Tante, kok keras?", 
Jawaban tante, "Iyaa, aku taro kulkas, tadi pagi gak aku panasin, udah 3 harian di kulkas, mau cobain pake cuko dak?"
Saya:*berdoa semoga gak sakit perut*

Kalau kehabisan cuko apa yang akan TB lakukan.

Saya: "Tante, itu apaan? kok kayak pempek tapi bau soto?"
TB: "Oo iyaa... ini pempek sisa di kulkas, udah dua minggu, daripada dibuang jadi aku panasin lagi...."
Saya: "Trus itu apaan, kuahnya kok kuning2 bening?"
TB: "Aku keabisan cuko, jadi aku nemu kuah soto, bekas aku makan minggu lalu, daripada dibuang, jadi aku panasin lagi, trus aku ceburin pempek, jadi deh!"
Saya: *menatap haru melihat upaya si tante mendaur ulang semua makanan dan tetep berdoa supaya beliau gak sakit perut*




Tuesday, April 19, 2016

Tante Bengkoang

Hai hai,

Beberapa tahun belakangan ini saya selalu mencari generasi penerus Hantu Kedondong, tapi emang ya, HK itu gak ada gantinya, the one and only deh, kalo kata Beyonce, Irreplaceable.

Di beberapa tahun terakhir ini, setelah saya pindah ke kota bari eh baru (sengaja biar dicari kota bari itu apa, dimana, dengan siapa, ngapain) saya selalu satu seksi dengan seseorang yang selama ini saya memandang dia hanya sebelah mata. Soalnya posisi dia selalu di sebelah kanan atau kiri, jadi ngeliatnya cuma ngelirik aja, jarang noleh. Setahun terakhir ini seseorang ini duduknya di depan saya persis, jadi ya terpaksa saya lihat dia dengan dua mata, empat lah kalau pengen fokus (balada orang kacamataan)

Orang ini wanita paruh baya lewat 15 tahunan lah... bintangnya gemini, kadang cancer. Which reminds me dengan tanggal lahir saya.. eh ternyata sama, cuma beliau jauh lebih senior.

Awal-awalnya saya gak merhatiin ibu ini, ya karena dulu beliau sering ngabur pas jam kantor. Sejak diberlakukan remunerasi 70% dan pengisian form kinerja per hari dengan bukti terlampir, mendadak si ibu jadi rajin. Karena si bos selalu nolak untuk validasi kinerja si ibu ini. Nah sejak si ibu rajin duduk manis di kantor, saya jadi mulai merhatiin tingkah laku si ibu yang ternyata selalu bikin ngakak.

Si ibu ini sih gak sampe bikin saya keselek atau pengen jedot2in kepala ke tembok, cuma cukup untuk bikin saya terdiam, speechless, naik tensi, kadar kolsterol, gula darah dan asam lambung. Lah ini si ibu biang penyakit banget. :p
Kalau dari tampilan ibu ini keren lah, cukup stylish, fashionable. Gaul juga, karena menurut pengakuannya beliau sering nemenin anak SMA nya nongkrong di cafe bareng kawan-kawan anaknya.

Berhubung ibu ini gaul dan fashionable, setelah rapat yang panjang dgn snack gorengan yang belum ditirisin plus kopi tubruk yang kebanyakan gula, akhirnya si ibu kami nobatkan sebagai Tante Bengkoang, yang selanjutnya akan di singkat menjadi TB. Kenapa Bengkoang, karena Bengkoang baik untuk kesehatan kulit, dan si tante ini rajin perawatan dan rajin dandan. Iya, maksa emang, tapi ya begitulah keadaannya.

Begitu aja dulu untuk perkenalan, Kalau ditulis semua ntar kepanjangan. :D


Monday, June 9, 2014

Karaoke Karo Kedondong

Berhubung saya lagi jarang berinteraksi dengan dunia lain, jadi saya belakangan jadi jarang apdet.. Maap yaak...

Tapi saya lagi mau ngebahas cikal bakal calon hantu kedondong kita, alkisah, hiduplah seorang Mbak-mbak. Yang konon katanya seorang PNS, tapi PNS beneran bukan bodong kayak Hantu Kedondong First Generation.

Namanya juga PNS, masuknya susaaaahhhh. Nah berbekal masuknya susah dan yang bisa lolos berarti si mbak ini pinter sangat, ini yang membuat si mbak menderita sengak level akut. Kalo ngomong harus banget kayak peran antagonis di sinetron, mata mendelik-delik, bibir mencibir cibir, suara tinggi-tinggi... Saya sempet mikir mungkin dia sakit stroke, etapi pas dia ngomong, saya langsung yakin kalau itu adalah cacat bawaan.

Di kantor mbak ini para manusianya hobi banget nyanyi, gak bisa liat mic nganggur. Saking parahnya wabah hobi nyanyi di kantor si mbak ini, kalau mau upacara, itu mic kudu dijagain satpam biar gak pada berebut mic sama inspektur upacara. Untuk memfasilitasi kebrutalan warga yang suka banget nyanyi pake mic, akhirnya diadakan lomba karaoke di kantor.

Mbak Kedondong sebagai individu yang cerdas dan berambisi, langsung memilih untuk berlatih di karaoke terdekat bersama gank nya. Itupun setelah rapat panjang dan menegangkan bersama ganknya untuk menentukan karaoke yang mana yang mau di datangi, kapan, berapa harganya, berapa patungannya, kapan satpol PP gak kliaran, pemilu mo nyoblos siapa, apakah kita bawa rantangan atau nasi bungkus sebagai cemilan, atau bawa kompor sekalian... Akhirnya diputuskan untuk pergi karaoke dengan modal voucher gratis 1 jam.
Setelah berlatih selama dua jam di karaoke, datanglah Mbak Kedondong ke kompetisi tersebut dengan penuh gaya, gaya anak muda masa kini, daftar lomba karaoke "Saya mau ikutan lomba karaoke, saya ini udah biasa nyanyi di karaoke, kalau gak percaya, ini bon karaoke kemarin!" *nyombong dengan senyum mencibir*

Panitia pun terbengong-bengong...
Bengong karena lomba karaokenya udah lewat 3 hari...

Gimana? udah bisa jadi Hantu Kedondong 2nd Generation gak? Mohon masukannyaa....





Tuesday, April 30, 2013

Tantenya Hantu Kedondong

Setelah sekian lama hidup saya lumayan tenang karena jauh dari penampakan hantu kedondong... tapi siapa yang tau kalau hantu kedondong versi tante-tante mulai bermunculan di sekitar saya...

Sebenarnya sih saya berusaha untuk sok sok cool setiap penampakan si tante hantu kedondong nongol deket2 saya, tapi sejak awal tahun si bos memutuskan untuk meletakan si tante ini satu ruangan dengan saya.

Awalnya biasa sajaaa... diantara kita berduaa, tak pernah ada rasa cinta, hanya teman biasa saja... (lah kenapa jadi nyanyik? Trio libels pulak? Saya tuaaa tuaaaaaaa) *lari nabrak tembok* *benjol aja* *harus diobatin pake cemilan* *nasi padang*

Oke baiklah... lanjut *sambil nyemil nasi padang*

Si tante ini, terlihat normal, agak2 stylish.. well... tante2 stylish lah... jilbabnya suka gaya2 gitu, trus kalo pake baju berusaha matching warnanya dari atas sampe bawah, menunjukan kalau dia tante normal yang tidak buta warna, sayangnya tas dan sepatunya gak pernah matching.. padahal kalo matching mungkin bisa jadi mantan rektor saya dulu, yang mobilnya juga matching sama bajunya...

So awal mulanya si tante ini suka banget ngomong bisik2, sehingga apapun yang dia katakan terdengar ilegal, tapi ternyata setelah saya perhatikan, dia gak bisik2, saya aja yang pake earphone kekencengan volumenya... Si tante ini hobi banget ngumpetin makanan, kenapa? gak tau.

Mungkin udah jadi kebiasaan saya di kantor nyiapin cemilan, yang saya geletakin aja di meja, maksudnya kalo ada yang mau, ambil aja, tapi si tante ini suka nyisihin, dengan alasan, "ntar kalo ada si Gendut (bukan nama sebenarnya) dimakan abis!!"

Saya bilang, "Gak apa2 sih tante kalau emang dimakan lagian pak Gendut kan emang besar banget, kl cuma makan sepotong brownies ya gak nampol lah..."

Si tante tetep gak rela brownies yang saya bawa diabisin sama pak Gendut, jadi diumpetin lah setengah box di dalam lacinya dia. Saya juga bingung, padahal saya yang bawain buat orang kantor aja gak peduli kalo pak Gendut makan seloyang2 nya :))

Lalu datanglah pak Gendut, dan seperti yang di perkirakan oleh si tante, pak Gendut ngambil 3 potong brownies dan memakan semua dengan cepat, setelah mengucapkan terima kasih, pak Gendut keluar ruangan saya, dan si Tante dengan muka puas berkata, "Naaah... aku bilang juga apaaa... dia makan tiga potong kaan?? emang rakus!"

Lalu si tante mengeluarkan brownies dari laci meja nya sambil berkata, "Nah, terima kasih lah sama aku, aku udah menyelamatkan kue kamu."

Saya pun bingung... emang tadi kue nya mau diperkosa atau gimana ya? kok saya harus berterima kasih?

Saya cuma cengar cengir aja mirip kuda kece, yang penting saya udah nemuin tante nya Hantu Kedondong...  :))))

Sunday, September 30, 2012

Di suatu penerbangan...

*keluarin kemoceng* *bersih2in debu*

Hallow.... udah lama banget gak maen2 kesini...

Kemarin saya ketemu semacam Hantu Kedondong di pesawat, tiba2 saya inget kalau saya punya blog ini... Hantu Kedondong seperti apakah yang ada dalam penerbangan, inilah salah satunya...

Waktu pulang dari Jakarta kemarin, saya naik Garuda, dan dapet bangku yang agak di belakang, 29C. Di 29A ada mbak2 cantik yang dandan okeh banget dengan bulu mata palsu anti gempa mungkin, plus baju hijaber yang keliatan mahal, not too mention rentetan gelang emas yang ada di pergelangan tangan dan jari2 nya... Di 29B ada seorang bapak2 normal, biasa aja, gak ganteng juga, kl ganteng udh saya ajak ngobrol :p

Ketika pesawat sudah siap lepas landas, para flight attendant udh di take off position, tiba2 si mbak cantik di 29A ngangkat telpon sambil bisik, "Iyaa.. aku lagi di pswt bentar lagi take off, ntar ya telponannya..."

Bapak 29B otomatis ngasih tau si mbak cantik, "Mbak, hp nya harap dimatikan, sambil nunjuk sticker gambar hp dicoret.", jawaban si mbak cantik, "Ah, gak dimatiin juga gak apa2 sih pak..."

JRENG!

Saya yang denger disitu lsg inget Hantu Kedondong yang ngeyelnya minta ampun...

Lalu si bapak nerusin, "Kalau dinyalain berbahaya mbak, ganggu sinyal penerbangan, dan bisa bikin pesawat jatuh."

Mbak Cantik: "Toh selama ini gak ada yang jatuh kan gara2 HP?"


JRENG! JRENG!

Bapak Normal: "itu ganggu sinyal navigasi mbak..."

Mbak Cantik : *masih dengan santainya jawabin BBM*

Saya: "Mbak nya harus jatoh dari pesawat dulu ya baru mau matiin HP?" *dongkol*

Mbak Cantik : *mendelik2 sombong masih tetep main HP*

Saya: *ngasih artikel majalah yang nulis ttg UU penerbangan, plus denda nya* "Kl gak mau dimatiin gpp, cuma ngelanggar Undang-Undang, ntar saya yg laporin mbaknya, denda nya murah kok, cuma 200jt"

Mbak Cantik: *muka sengak trus matiin HP*

Dan sepanjang penerbangan kami bertiga tidak saling berbicara.

Ketika mau landing, saya agak mencondongkan badan ke depan, strectching maksudnya... dan secepat kilat si mbak cantik bilang ke saya, "Mbak ati2 kayak gitu ntar bahaya, kalau kejedot ntar kepalanya rusak kayak otaknya..."

Sumpah saya pengen ketawa ngakak sengakak-ngakaknya, dia pasti nunggu kapan dia bisa balas dendam ke saya setelah saya omongin ttg UU penerbangan tadi. :)))

Pengen banget bilang, "Mbak.. mbak... cantik2 kok kedondong.." tapi ntar saya bisa gak brenti ketawa, kan berabe :)))

Tuesday, January 3, 2012

The end of it all...

Setelah beberapa minggu HK menghilang dari kost-an, seluruh warga rumah Hantu Kedondong mulai bertanya-tanya donk...
kemana gerangan HK? kangen sih nggak?
Cuma penasaran gimana kelanjutan dari cerita hidupnya.. laah... kayak dibikin cerita ajah..

Suatu hari, mama HK, yang biasa kami sebut HK Senior, datang ke rumah dan mengadakan kost meeting.
Beliau bilang kalau HK gak akan balik ke rumah lagi..

*backsound: JRENG JRENG!!*

Kami: "Apaaa?!?? Kenapa dia bu??" #AlaSinetron

HK Sr. : "Diaa.. diaa..." *terisak*

Kami : *terdiam dengan tatapan khawatir*

HK Sr. : "Mau kawin sama Daus di Pekanabaru..." *tiba2 sumringah*

Kami: *bengong*

HK Sr. : Iyaa.. Daus tuh udah PE EN ES! sama seperti kalian lah, dia PE EN ES! Hebat juga calon mantu awak ya... yah.. gak nyangka aja kl dia itu bisa dapet PE EN ES! *senyum penuh kebahagiaan*

Ririn: "Yee, ngapain kakak itu sama PNS, dia kan udah PNS juga? kapan kaya' nya? mustinya sama pengusaha, atau minimal karyawan perusahaan minyak asing"

Neng: "Iya bu, kalau dua2nya PNS gak kaya-kaya laah... Dia alah jadi PNS, suaminyo PNS, gajinyo saketek bu, alun lai disorot media, ndak bisa korupsi lai, doh" (terjemahan: ngapain dua2nya PNS, gaji kecil2, blm lagi disorot media, gak bisa korupsi lagi)

HK Sr. : Put*i (HK) itu belum PNS.. dia itu pegawai kontrak.

*backsound: JRENG JRENG JRENG!!!*

Ririn: "Sialan!! Ditipu aku mentah2!!!!"

Saya, Rita, Neng : *ketawa ngakak sampe guling2 ke rumah tetangga terus gedor minta pisang goreng anget yang wanginya sampe rumah*

HK Sr. : "Kenapa rin?"

Ririn: "Kakak itu bilangnya dia itu sudah PNS! Dia cerita bagaimana susahnya waktu dia diklat prajabatan disiksa, dan susah makan, disuruh belajar sampe gak tidur2 dan sebagainya! dia nakut2in aku!! ternyata waktu Ririn diklat prajabatan gak segitunya!!!"

HK Sr. : *kalem* "Oh... dia emang pegawai kontrak, tapi dia itu kalau ada diklat2 ikutan... ya termasuk diklat prajabatan.

Kami: *terbengong dan ternganga sampe meler*

HK Sr. : "Yah, kami kan keluarga terpandang... om nya dia itu, adek ibuk, itu mantan menteri, wajar kalau Put*i bisa ngapain aja di kantor itu..."

JEDEEERRRR!!!

HK Sr. : "Ya udahlah... ibu titip rumah ini yah... baik2 disini, tolong dibersih2kan... ntar kalau Put*i baralek ibu kirim undangannya... Kemarin sih saya khawatir kalau si Put*i itu hamil duluan, eh ternyata dia masih mens.. alhamdulillah lah... yang penting dia tau cara jaga diri..."

Kami: *masih terbengong dan ternganga ngiler gara-gara ada tukang nasi goreng lewat dan wanginya sampe ke dalam rumah*

HK Sr. pun masuk kamar dan tidur, kami ngemil nasi goreng....

... Seminggu kemudian ....

2 cewek tak dikenal nyelonong masuk ke dalam rumah.

cewek 1: "Ini dapurnya, kamarnya ada 3, kamar mandi di belakang, trus ada garasi juga..."

cewek 2: "Mau liat kamarnya." *nengok songong ke saya*

saya: "situ siapa? emangnya kalo masuk rumah orang gak pake assalamuallaikum yak?"

cewek 1: "Oo ini kak, saya temen Put*i mau liat2 rumah ini, tadi udah izin ke ibuk rumah ini mau dikontrakin ke kakak saya ini *nunjuk ke cewek 2*, nah sekarang kami mau lihat kamar"

saya: "Ibuk gak bilang apa2. Mau liat2 kamar pula. Gak boleh." *ketus tingkat neraka jahanam*

cewek 1 & 2: *syok* "Kok gak boleh liat? kami kan berhak..."

Rita: *muka sejutek ibu tiri belum makan 3 hari* "Eh, kalian tuh masuk ke tempat tinggal kami gak pake permisi, sekarang mau liat2 kamar kami?!? emang lo pikir lo sape??"

Ririn n Neng : "Tunggu.. tunggu... mau dikontrakin???"

2 Cewek: "Iyaa... kami mau ngontrak disini aja, kakak2 kan bisa nyari tempat kost-an lain."

Saya: "Dek, silahkan keluar aja dulu, kami omongin dulu sama ibuk" *dorong 2 cewek keluar* *banting pintu*

Saya: "Rita!! Telpon ibuk! *lempar hp* gw terlalu emosi!"

Rita pun menelpon si ibuk dan bersitegang dengan seru.. #haisshhh

Selesai itu.. "Si Ibuk bilang.. belum tentu jadi..."

.. Keesokan harinya...

SMS dari Ibuk : "Mira dan teman2 cari kost-an lain ya mulai bulan depan, rumah ibu kontrakan ke orang lain untuk 2 tahun ke depan."

Saya: "Hantu Kedondong!! Setan Blau!! Kecoak ngepet!!! dasar gak pake perasaan! maen usir2 orang seenak udelnyaa!!!"

Rita: "Waktunya packing keluar rumah ya kak?"

Saya mengangguk pasrah.

Semua penghuni yang lain kembali ke kamar masing2, mulai melipat baju2 mereka, dan memasukannya ke dalam tas.

Saya membuka internet, dan mencari nomer telpon kargo termurah.

I might as well go home... really go home...