Tuesday, April 30, 2013

Tantenya Hantu Kedondong

Setelah sekian lama hidup saya lumayan tenang karena jauh dari penampakan hantu kedondong... tapi siapa yang tau kalau hantu kedondong versi tante-tante mulai bermunculan di sekitar saya...

Sebenarnya sih saya berusaha untuk sok sok cool setiap penampakan si tante hantu kedondong nongol deket2 saya, tapi sejak awal tahun si bos memutuskan untuk meletakan si tante ini satu ruangan dengan saya.

Awalnya biasa sajaaa... diantara kita berduaa, tak pernah ada rasa cinta, hanya teman biasa saja... (lah kenapa jadi nyanyik? Trio libels pulak? Saya tuaaa tuaaaaaaa) *lari nabrak tembok* *benjol aja* *harus diobatin pake cemilan* *nasi padang*

Oke baiklah... lanjut *sambil nyemil nasi padang*

Si tante ini, terlihat normal, agak2 stylish.. well... tante2 stylish lah... jilbabnya suka gaya2 gitu, trus kalo pake baju berusaha matching warnanya dari atas sampe bawah, menunjukan kalau dia tante normal yang tidak buta warna, sayangnya tas dan sepatunya gak pernah matching.. padahal kalo matching mungkin bisa jadi mantan rektor saya dulu, yang mobilnya juga matching sama bajunya...

So awal mulanya si tante ini suka banget ngomong bisik2, sehingga apapun yang dia katakan terdengar ilegal, tapi ternyata setelah saya perhatikan, dia gak bisik2, saya aja yang pake earphone kekencengan volumenya... Si tante ini hobi banget ngumpetin makanan, kenapa? gak tau.

Mungkin udah jadi kebiasaan saya di kantor nyiapin cemilan, yang saya geletakin aja di meja, maksudnya kalo ada yang mau, ambil aja, tapi si tante ini suka nyisihin, dengan alasan, "ntar kalo ada si Gendut (bukan nama sebenarnya) dimakan abis!!"

Saya bilang, "Gak apa2 sih tante kalau emang dimakan lagian pak Gendut kan emang besar banget, kl cuma makan sepotong brownies ya gak nampol lah..."

Si tante tetep gak rela brownies yang saya bawa diabisin sama pak Gendut, jadi diumpetin lah setengah box di dalam lacinya dia. Saya juga bingung, padahal saya yang bawain buat orang kantor aja gak peduli kalo pak Gendut makan seloyang2 nya :))

Lalu datanglah pak Gendut, dan seperti yang di perkirakan oleh si tante, pak Gendut ngambil 3 potong brownies dan memakan semua dengan cepat, setelah mengucapkan terima kasih, pak Gendut keluar ruangan saya, dan si Tante dengan muka puas berkata, "Naaah... aku bilang juga apaaa... dia makan tiga potong kaan?? emang rakus!"

Lalu si tante mengeluarkan brownies dari laci meja nya sambil berkata, "Nah, terima kasih lah sama aku, aku udah menyelamatkan kue kamu."

Saya pun bingung... emang tadi kue nya mau diperkosa atau gimana ya? kok saya harus berterima kasih?

Saya cuma cengar cengir aja mirip kuda kece, yang penting saya udah nemuin tante nya Hantu Kedondong...  :))))

Sunday, September 30, 2012

Di suatu penerbangan...

*keluarin kemoceng* *bersih2in debu*

Hallow.... udah lama banget gak maen2 kesini...

Kemarin saya ketemu semacam Hantu Kedondong di pesawat, tiba2 saya inget kalau saya punya blog ini... Hantu Kedondong seperti apakah yang ada dalam penerbangan, inilah salah satunya...

Waktu pulang dari Jakarta kemarin, saya naik Garuda, dan dapet bangku yang agak di belakang, 29C. Di 29A ada mbak2 cantik yang dandan okeh banget dengan bulu mata palsu anti gempa mungkin, plus baju hijaber yang keliatan mahal, not too mention rentetan gelang emas yang ada di pergelangan tangan dan jari2 nya... Di 29B ada seorang bapak2 normal, biasa aja, gak ganteng juga, kl ganteng udh saya ajak ngobrol :p

Ketika pesawat sudah siap lepas landas, para flight attendant udh di take off position, tiba2 si mbak cantik di 29A ngangkat telpon sambil bisik, "Iyaa.. aku lagi di pswt bentar lagi take off, ntar ya telponannya..."

Bapak 29B otomatis ngasih tau si mbak cantik, "Mbak, hp nya harap dimatikan, sambil nunjuk sticker gambar hp dicoret.", jawaban si mbak cantik, "Ah, gak dimatiin juga gak apa2 sih pak..."

JRENG!

Saya yang denger disitu lsg inget Hantu Kedondong yang ngeyelnya minta ampun...

Lalu si bapak nerusin, "Kalau dinyalain berbahaya mbak, ganggu sinyal penerbangan, dan bisa bikin pesawat jatuh."

Mbak Cantik: "Toh selama ini gak ada yang jatuh kan gara2 HP?"


JRENG! JRENG!

Bapak Normal: "itu ganggu sinyal navigasi mbak..."

Mbak Cantik : *masih dengan santainya jawabin BBM*

Saya: "Mbak nya harus jatoh dari pesawat dulu ya baru mau matiin HP?" *dongkol*

Mbak Cantik : *mendelik2 sombong masih tetep main HP*

Saya: *ngasih artikel majalah yang nulis ttg UU penerbangan, plus denda nya* "Kl gak mau dimatiin gpp, cuma ngelanggar Undang-Undang, ntar saya yg laporin mbaknya, denda nya murah kok, cuma 200jt"

Mbak Cantik: *muka sengak trus matiin HP*

Dan sepanjang penerbangan kami bertiga tidak saling berbicara.

Ketika mau landing, saya agak mencondongkan badan ke depan, strectching maksudnya... dan secepat kilat si mbak cantik bilang ke saya, "Mbak ati2 kayak gitu ntar bahaya, kalau kejedot ntar kepalanya rusak kayak otaknya..."

Sumpah saya pengen ketawa ngakak sengakak-ngakaknya, dia pasti nunggu kapan dia bisa balas dendam ke saya setelah saya omongin ttg UU penerbangan tadi. :)))

Pengen banget bilang, "Mbak.. mbak... cantik2 kok kedondong.." tapi ntar saya bisa gak brenti ketawa, kan berabe :)))

Tuesday, January 3, 2012

The end of it all...

Setelah beberapa minggu HK menghilang dari kost-an, seluruh warga rumah Hantu Kedondong mulai bertanya-tanya donk...
kemana gerangan HK? kangen sih nggak?
Cuma penasaran gimana kelanjutan dari cerita hidupnya.. laah... kayak dibikin cerita ajah..

Suatu hari, mama HK, yang biasa kami sebut HK Senior, datang ke rumah dan mengadakan kost meeting.
Beliau bilang kalau HK gak akan balik ke rumah lagi..

*backsound: JRENG JRENG!!*

Kami: "Apaaa?!?? Kenapa dia bu??" #AlaSinetron

HK Sr. : "Diaa.. diaa..." *terisak*

Kami : *terdiam dengan tatapan khawatir*

HK Sr. : "Mau kawin sama Daus di Pekanabaru..." *tiba2 sumringah*

Kami: *bengong*

HK Sr. : Iyaa.. Daus tuh udah PE EN ES! sama seperti kalian lah, dia PE EN ES! Hebat juga calon mantu awak ya... yah.. gak nyangka aja kl dia itu bisa dapet PE EN ES! *senyum penuh kebahagiaan*

Ririn: "Yee, ngapain kakak itu sama PNS, dia kan udah PNS juga? kapan kaya' nya? mustinya sama pengusaha, atau minimal karyawan perusahaan minyak asing"

Neng: "Iya bu, kalau dua2nya PNS gak kaya-kaya laah... Dia alah jadi PNS, suaminyo PNS, gajinyo saketek bu, alun lai disorot media, ndak bisa korupsi lai, doh" (terjemahan: ngapain dua2nya PNS, gaji kecil2, blm lagi disorot media, gak bisa korupsi lagi)

HK Sr. : Put*i (HK) itu belum PNS.. dia itu pegawai kontrak.

*backsound: JRENG JRENG JRENG!!!*

Ririn: "Sialan!! Ditipu aku mentah2!!!!"

Saya, Rita, Neng : *ketawa ngakak sampe guling2 ke rumah tetangga terus gedor minta pisang goreng anget yang wanginya sampe rumah*

HK Sr. : "Kenapa rin?"

Ririn: "Kakak itu bilangnya dia itu sudah PNS! Dia cerita bagaimana susahnya waktu dia diklat prajabatan disiksa, dan susah makan, disuruh belajar sampe gak tidur2 dan sebagainya! dia nakut2in aku!! ternyata waktu Ririn diklat prajabatan gak segitunya!!!"

HK Sr. : *kalem* "Oh... dia emang pegawai kontrak, tapi dia itu kalau ada diklat2 ikutan... ya termasuk diklat prajabatan.

Kami: *terbengong dan ternganga sampe meler*

HK Sr. : "Yah, kami kan keluarga terpandang... om nya dia itu, adek ibuk, itu mantan menteri, wajar kalau Put*i bisa ngapain aja di kantor itu..."

JEDEEERRRR!!!

HK Sr. : "Ya udahlah... ibu titip rumah ini yah... baik2 disini, tolong dibersih2kan... ntar kalau Put*i baralek ibu kirim undangannya... Kemarin sih saya khawatir kalau si Put*i itu hamil duluan, eh ternyata dia masih mens.. alhamdulillah lah... yang penting dia tau cara jaga diri..."

Kami: *masih terbengong dan ternganga ngiler gara-gara ada tukang nasi goreng lewat dan wanginya sampe ke dalam rumah*

HK Sr. pun masuk kamar dan tidur, kami ngemil nasi goreng....

... Seminggu kemudian ....

2 cewek tak dikenal nyelonong masuk ke dalam rumah.

cewek 1: "Ini dapurnya, kamarnya ada 3, kamar mandi di belakang, trus ada garasi juga..."

cewek 2: "Mau liat kamarnya." *nengok songong ke saya*

saya: "situ siapa? emangnya kalo masuk rumah orang gak pake assalamuallaikum yak?"

cewek 1: "Oo ini kak, saya temen Put*i mau liat2 rumah ini, tadi udah izin ke ibuk rumah ini mau dikontrakin ke kakak saya ini *nunjuk ke cewek 2*, nah sekarang kami mau lihat kamar"

saya: "Ibuk gak bilang apa2. Mau liat2 kamar pula. Gak boleh." *ketus tingkat neraka jahanam*

cewek 1 & 2: *syok* "Kok gak boleh liat? kami kan berhak..."

Rita: *muka sejutek ibu tiri belum makan 3 hari* "Eh, kalian tuh masuk ke tempat tinggal kami gak pake permisi, sekarang mau liat2 kamar kami?!? emang lo pikir lo sape??"

Ririn n Neng : "Tunggu.. tunggu... mau dikontrakin???"

2 Cewek: "Iyaa... kami mau ngontrak disini aja, kakak2 kan bisa nyari tempat kost-an lain."

Saya: "Dek, silahkan keluar aja dulu, kami omongin dulu sama ibuk" *dorong 2 cewek keluar* *banting pintu*

Saya: "Rita!! Telpon ibuk! *lempar hp* gw terlalu emosi!"

Rita pun menelpon si ibuk dan bersitegang dengan seru.. #haisshhh

Selesai itu.. "Si Ibuk bilang.. belum tentu jadi..."

.. Keesokan harinya...

SMS dari Ibuk : "Mira dan teman2 cari kost-an lain ya mulai bulan depan, rumah ibu kontrakan ke orang lain untuk 2 tahun ke depan."

Saya: "Hantu Kedondong!! Setan Blau!! Kecoak ngepet!!! dasar gak pake perasaan! maen usir2 orang seenak udelnyaa!!!"

Rita: "Waktunya packing keluar rumah ya kak?"

Saya mengangguk pasrah.

Semua penghuni yang lain kembali ke kamar masing2, mulai melipat baju2 mereka, dan memasukannya ke dalam tas.

Saya membuka internet, dan mencari nomer telpon kargo termurah.

I might as well go home... really go home...

Friday, December 16, 2011

Calon Suami HK (Part 3)

The next day...

Seperti biasa... saya selalu terlambat ngantor, padahal tu kantor sama kost-an deket banget... kepleset aja nyampe...
Dalam keadaan saya terburu2 dan harus nyari sepatu yang warnanya matching sama baju saya.. (walaupun terlambat, ke-matching-an tetep harus diperhatikan)

HK: "Kak, aku mau ke Pekanbaru, jadi gak ngantor hari ini."

Saya: *masih dalam keadaan tertekan karena nyari sepatu yang matching* "ooh.. he eh iya.. ati2 di jalan ya.."

HK: "Kak! aku ke Pekanbaru bareng Abang (calon suami)" *matanya berkaca2*

Saya: "err... iyaa.. bagus lah ada temennya.."

HK: "Kak, A-ku per-gi ba-reng a-bang ke Pe-kan-ba-ru"

Saya: *imagine me stressing out matching in sepatu eh ada pula yang belajar ngeja*
"Iya puutt... trus kenapa kalo sama abang kamu?"

HK: *senyum sumringah* "Iya cuma bilang aja, kalau aku mau pergi sama dia, keluarga nya ada yang sakit... jadi aku pergi berdua cowok ku..."

Saya: ???

HK: "Iya kaakkk.. dia kan cowok akuu.... emangnya aku gak bisa punya pacar, bisa kaan??"

Saya: ???? "Err... oke baiklah... selamat berpacaran kalo gitu..."

HK: "Aku mau ke Pekanbaru lho... udah pernah belum kesana?? belum kaan???"

Saya: *tepok jidat* *salto ke kantor pake gaya kodok*

(Note: FYI aja.. saya udah pernah ke Pekanbaru.)

Btw, itu adalah pertemuan terakhir saya dengan Hantu Kedondong... setelah dia izin pergi ke Pekanbaru sama abang nya dia tidak pernah terlihat lagi....

Hanya cerita2 saja tentang dia yang saya dengar dari ibunya.... *next entry*

Wednesday, December 14, 2011

Calon Suami HK (Part II)

*nguap singa*

... inilah sambungan dari "Calon Suami HK". Maaf yaa kl agak lama baru nulis lagi... banyak kejadian rebek yang membuat saya jadi gak sempet2 nulis...

... Malam itu, malam HK menginapkan calon suaminya di rumah, Saya pergi keluar untuk pesta perpisahan teman sekantor yang baru dapat SK pindah ke Jakarta. Untuk merayakan kebahagiaan dia menraktir beberapa teman dekat untuk karaokean.

Saya: "Put, ntar aku pulang malem banget.. mungkin pagi.. jam 1-2 an, kunci jangan di cantelin ke pintu biar aku bisa masuk."

HK: "Iya kak..." *masih terisak-isak gak jelas dan memasang tampang penuh iba ke saya*

Saya yang emang gak mau tau urusan pribadi dia, langsung buru2 kabur karena udah dijemput juga sik...

Saya kembali ke rumah sekitar jam 1 pagi dalam keadaan sangat sadar. Pas mau buka pintu, ternyata gak bisa... osyit, pasti si HK nyantelin kunci di pintu...

Tapi sepertinya saya denger suara2 orang di dalem, saya ketok aja pintunya... Suara di dalem masih kedengeran.. kek orang bercakap, dan grasak grusuk... saya gedor lebih keras lagi.. sambil manggil "Puut.."

Lama saya ketok2 sekitar 3 menitan... suara2 di dalam pun tiba2 menghilang.. saya ketok2 lagi pintunya, sekitar semenitan.. datanglah HK membuka pintu dalam keadaan baju berantakan, rambut awut2an...

HK: "sori kak... tadi ketiduran.."

Saya: "Iya.. laen kali kuncinya jgn dicantelin, jd kamu gak usah bangun."

HK: "Iya kak... tapi tadi aku beneran tidur kak.. beneraan gak ngapa2in!"

Saya: "Err... oke makanya aku bilang.. biar kamu gak usah bangun, kuncinya jgn di cantelin di pintu"

HK: "Iya.. tapi kakak percaya kan kalo aku beneran tidur... itu abang tidurnya juga di ruang tamu, aku tidur di kamar.. pisah tempat tidur kaak... beneraan sueeerrr....!"

Saya: *tatapan mata bengis* "Iya! kamu mau tidur sendiri atau bareng sama pacar kamu juga aku gak peduli!"

Masuk kamar. Kunci rapat2.

HK: *ngetok dari luar* "Tapi tadi aku tidur lho, kalau suara2 itu mungkin abang yang kalau tidur brisik."

Geblek, siapa juga yang peduli kl dia tidur atau bangun??

Tuesday, July 12, 2011

Calon Suami HK (Part I)

Kemarin sore, pulang kantor, ketika saya sampai di kost-an...

ada penampakan satu laki2 nongkrong di teras sambil telponan, kok tidak seperti sodara2nya HK yang mukanya rata2 mirip? Berhubung saya juga males nanya2 "kamu siapa?" "ngapain disini?", emangnya gue satpam? saya langsung masuk aja ke dalam, dan menemukan HK dengan mata sembab dan bantal besar di depan TV...

Saya juga malas bertanya, apalagi suara saya udah minimalis gara2 kena laryngitis, tp saya liat ke TV bukan sinetron kok, kenapa pula ni anak nangis2 di depan TV. Tiba-tiba HK tanpa ditanya bilang, "Kakak, yang di depan itu abang aku."

saya: "Abang?"

HK: "calon kak... calon suami."

Duaarrr!! waaaa HK mau merit?? bukankah dia selama ini pacaran sama si Gorilla gondrong itu??
kenapa pula penampakan calonnya berbeda 180 derajat gini?

saya: "heh?? km mo merit? kapan?"

HK: "sebentar lagi" *mata berkaca kaca*

Waah... ada yang tidak beres inih, pikir saya...

tapi berhubung saya malas menjerumuskan diri kedalam masalah dia, jadi saya manggut2 aja sambil jalan ke kamar. Tiba-tiba HK bilang lagi,

"Kak, malam ini abang tidur di rumah!"

saya: "Oo.. ya udah, ini kan rumah kamu, emang tidurnya mau sekamar?"

HK: *diem dan matanya berkaca-kaca lagi*

saya: *dalam hati mikir, apaan sih ni, katanya calon suami, tp kok nangis2... kl mo bobo bareng juga gw gak peduli*

Ketika saya masuk kamar, saya dengar si HK menangis tersedu sedu dan melolong panjang...

Ada apa sih? aneh banget, berhubung saya benar2 malas bertanya, jadi saya berspekulasi...
MUNGKIN, si HK dijodohin sm si abang di teras itu... nah MUNGKIN si HK masih cinta sama Gorilla gondrong?

Entahlah... kita lihat saja kelanjutan ceritanya...

Thursday, June 16, 2011

Gorilla VS Oneng

HK mau ke Malaysia. Kawin Lari.

Berawal dari pacar/mantan nya yang katanya mau kuliah ke Malaysia tapi gak berangkat2, entah bagaimana ceritanya, HK terlibat pertengkaran hebat dengan pacarnya.. sepertinya kehadiran orang ke-3, ke-4 dan ke-5. Baku hantam pun terjadi di ruang tamu dan gak berhenti pada saat adzan Maghrib berkumandang.

Saya: "Ta, kamu kan galak, bawel, cerewet, bilangin tuh kl mau berantem jangan disini, apalagi Maghrib2 gini."

Rita: "Kak, bukannya apa2, aku gak takut kalau pacarnya itu tinggi dan besar kaya' raksasa... cuma jeleknya itu loohh... sereeemm! Bisa-bisa pingsan duluan pas ngeliat!"

Perkelahian terus berlanjut sampai adzan Isya, tapi akhirnya mereda dan terdengar lah percakapan manja nan memuakan...

HK: "Beneran kamu mau ajak aku ke Malaysia?"

Pacar Seram (PS): "Iya... nanti kita pergi sama-sama yaa.."

HK: "Tapi kita belum nikah, mamak ku juga gak suka sama kamu..."

PS: "Peduli amat sama dia, dia gak pernah setuju sama aku, kita kawin lari aja"

HK: "Iya ya.. tapi aku gak punya passport"

PS: "Lah, bodoh kali kau! masa' gak punya passport?? bikinlah! mau kawin lari gak punya passport!"

HK: "Katanya harus pake surat pengantar dari RT, RW, Kelurahan, dan sebagainya, aku gak ada waktu.."

Saya dan Rita langsung sembunyi dan kunci pintu kamar (Baca entry: Rumah Kedondong News Update tgl 16 Maret 2011)

PS: "Goblok kali kau! mana ada bikin passport pake pengantar dari RT!"

HK: "He he he.. bodoh ya... KAU TUH YANG BODOH! Dasar Gorila!!"

PS: "Kau yang oneng!"

HK: "Aku bukan Oneng! Dasar gendut! Jelek! Pergi kau! sebelum aku panggil pacar ku yang lain kesini! kau pikir cuma kau doang yang bisa selingkuh! aku juga bisa! bisaaaa!!!"

PS: "Gak usahlah kau ikut ke Malaysia! Perempuan macam kau bikin malu!"

HK: "Aku bisa pergi sendiri! kau liat besok aku ke kelurahan ngurus pasportku! Kau pikir aku bodoh apa!??! dasar pengangguran!"

Oh no... Here it comes again...

*pake piyama, bawa bantal*

Saya: "Ta... sepertinya malam ini gw tidur di kantor aja deh..."

Rita: *pake daster bawa boneka* "Aku ikut!"

Ririn: "Aku di rumah aja lah... enak juga nonton orang berantem, lebih seru dari sinetron"

*icon tutup mata*